Jom CLICK untuk auto CLICK disini.. :)

Thursday, May 5, 2016

Peluklah mereka

Kali ni diberikan peluang dan rezeki bersama mereka. Agak lama juga tak ke sana.

Seperti biasa.. aku akan mengusap kepala mereka. Bertanya khabar. Bertanya hal sekolah. Melihat buku sekolah mereka.

Seperti kebiasaan juga,. aku mendukung si kecil. Sedari dia kehilangan maknya,, setiap kali itulah aku akan mendukungnya jika berkesempatan. Dia tak pernah menolak pelukan dan dukunganku. Aku menyuapnya nasi.. Walaupun beberapa kali cuma..tapi aku puas. Aku mengusap kepala mereka.. berkali-kali , sambil bertanyakan hal sekolah mereka.. Mereka girang bercerita hal cikgu gemuk menangkap adik mereka di sekolah. Ohh si kecil dah bersekolah rupanya. Cepatnya masa berlalu..

Melihat mereka sentiasa tersenyum.
Semacam tiada duka. tiada kehilangan.
Tipu.. mereka menipu diri mereka
Aku tau itu..
Aku paham itu ..
Ianya jelas dari kaca mata mereka
Mereka berbicara riang sekali
Tetapi seperti sesuatu yang dirindui.. yang pasti takkan kembali lagi
Ianya pinjaman sementara yang telah dikembalikan kepada yang maha berhak

Mana mungkin mereka melupakannya
Sedangkan aku yang sesekali cuma ke sana..
sentiasa terbayangkanya..
Ye.. sofa hijau tu pilihan hatinya
Design kabinet dapur tu.. direkanya sendirinya
Langsir yang cantik itu,, dijahitnya sendiri.
Cermin besat itu.. atas permintaannya
dan pelbagai lagi yang mungkin di luar ingatanku
Banyak
Mungkin hampir kesemua dalam rumah itu adalah dari bayangannya
Ya Allah.. she was there.. everywhere

Betapa pedihnya kehilangan
Seperti aku yang kehilangan juga di ketika usia 11 tahun.
Tapi hilang bapa mungkin tak sama dengan kehilangan ibu
Ibu adalah tunggak dan pengurus dalam kehidupan
Ayah adalah Ketua segalanya
Semuanya memainkan peranannya sendiri
Hilang satu, patahlah perjalanan kehidupan yang indah itu

Yang hidup perlu diteruskan
Yang pergi haruslah diiringi dengan doa setiap masa
Doa dari anak yang soleh

Mungkin hidup mereka kini kosong
Sekosong-kosongnya
Jika dulu mereka menunggu indahnya kehidupan sejurus pulang dari sekolah
Tapi kini... mereka tak menunggu apa-apa lagi
Hidup mereka sama saja usai balik dari sekolah
Mungkin kini.. mereka menunggu sesuatu yang lagi indah dari kak long mereka
Menunggu kak long pulang di hujung semester
bukan lagi di setiap hari.

Sabarlah
Kak long akan pulang dengan sesuatu yang amat indah satu hari nanti!




3 comments:

Laura Azura Zainal said...

duhai anak bersabarlah...

In shaa Allah kalian tidak akan diapakan sampai bila - bila.

Sedih kan kak? Kita tak rasa apa yang mereka rasa. Tetapi in Shaa Allah jika kita masih ada, kita akan cuba buat yang terbaik untuk cuba isikan kekosongan dorang tu.

Argh, teringat anak sekolah saya...

Engku Artini said...

Insha Allah zura.. harapnya begitulah. Kekosongan tu akan diganti dengan pelangi yang indah satu hari nanti. Yang pergi tetap akan dirindui, tapi yang hidup perlulah mewarnainya semula walau sekelam mana pun coraknya.
Wallahualam. Semuanya akan mendoakan kesejahteraan mereka insha Allah

tengku afza engku yusof said...

amin3... ambe x sekuat sis.. smg sis mampu mengubat hati2 mereka2...

Happy Birthday Princess!

Hasya Addini

Create Fake Magazine Covers with your own picture at MagMyPic.com


Same dress, toys and bed..but different Addini